Foto kegiatan big Asembly kelas B ( B1-B4)

08.26 TK Al Irsyad Purwokerto 0 Comments

    
                                 Anakku mana ya... kok belum tampil juga.... aku ingin melihat  apresiasinya.
                                               Membaca Puisi Buat Ibu tercinta siswa kelas B2

                            Pemberian doorprice untuk siswa yang mampu menjawab pertanyaan ustadzah
                                                          Mas Yafi lagi membaca Al Quran juz 30
                                                                 Apresiasi siswakelas B3

                                                          Apresiasi siswa kelas B3
                                                            Apresiasi siswa kelas B3
                                                                Apresiasi siswa kelas B3
                                                                Apresiasi siswa kelas B3
                                               Siswa kelas B1 dengan gayanya masing-masing
                         Keceriaan tampak diwajah sang ibunda yang menyaksikan penampilan putra putrinya.
                                                        Apresiasi siswa kelas B3

0 komentar:

CUPLIKAN KEGIATAN BIG ASSEMBLY TK AL IRSYAD PURWOKERTO

07.42 TK Al Irsyad Purwokerto 0 Comments


0 komentar:

Foto Kegiatan Big Assembly TK Al Irsyad Purwokerto

07.37 TK Al Irsyad Purwokerto 0 Comments

Kegiatan big assembly siswa TK B Al IrsyadPurwokerto


kelas B2


Kelas B1



Kepala TK



                                  Pemberian Reward  siswa berakhlak mulia perwakilan dari setiap kelas

pemberian reward dari kelas B1-B4

selain  perwakilan ada 17siswa mendapat rewad setiap kelas untuk tahap pertama



Pemberian reward  akan dilanjutkan pada tahap kedua pada semester II 



tampilan musik tradisional kelas B4


                                                                 Apresiasi kelas B3

                            Orangtua siswa kelas B yang antusias  menyaksikan penampilan anak didik
                               Orangtua siswa kelas B yang antusias  menyaksikan penampilan anak didik

                                                                     Apresiasi kelas B4


Apresiasi Kelas B1

                                                                   Apresiasi Kelas B1

                                                                      Apresiasi Kelas B1
                                                                      Apresiasi Kelas B1
                                                                 Apresiasi Kelas B1
Apresiasi Kelas B1



tampilan musik tradisional kelas B4




tampilan musik tradisional kelas B4






kegiatan big assembly siswa TK B Al IrsyadPurwokerto

0 komentar:

Memainkan musik tradisional siswa TK B Al Irsyad Purwokerto (video)

07.19 TK Al Irsyad Purwokerto 0 Comments

0 komentar:

Cuplikan Kegiatan Big Assembly TK Al Irsyad Purwokerto ( Hafalan Juz 30)

05.42 TK Al Irsyad Purwokerto 0 Comments




SiswaTK Al Irsyad kelas B  Purwokerto pada tanggal 26 November 2011, mengadakan kegiatan big assembly sebagai ajang apresiasi  mengembangkan  potensi anak didik,yang dimulai dari siswa  Play Group   dan   TK A  pada  tanggal 19 November 2011, dengan berbagai keunikan dan kelucuannya.

0 komentar:

KEGIATAN PARENTING TK AL IRSYAD PURWOKERTO TAHUN 2011

23.38 TK Al Irsyad Purwokerto 0 Comments

PARENTING TK AL IRSYAD PURWOKERTO 2011
“ORANG TUAKU IDOLAKU”
Salah satu kegiatan parenting komite TK Al Irsyad Purwokerto   bertema:   Orang Tuaku Idolaku.  Betapa senang dan gembira terpancar   di  wajah anak-anak setelah orang tua memberi kisah teladan secara singkat kepada siswa- siswi dari kelas  A1 sampai A4 demikian juga wali murid TK B tak mau kalah setiap bulan orang tua bertugas mengisi cerita dihadapan anak-anak dengan gaya dan kemampuan masing-masing. Program ini akan terus berlanjut sampai bulan desember  2011,  terimakasih kepada bapak dan ibu yang bersedia mengisi kegiatan parenting ini dan harapan kami dari pihak sekolah  kegiatan ini dapat dilanjutkan dirumah untuk putra-putri tercinta.
                        

                      




0 komentar:

Metode Memperkenalkan Agama pada Anak

05.24 TK Al Irsyad Purwokerto 0 Comments

Metode Memperkenalkan Agama pada Anak
Metode khusus untuk mengenalkan agama pada anak sejak usia dini yang paling tepat adalah dengan cara bermain bersama ketika hendak menperkenalkan hal-hal yang lain. Perlu disadari, belajar untuk anak usia dini cara yang paling tepat adalah dengan bermain, karena dalam bermain sebenarnya terkandung proses belajar. Untuk pengenalan agama sebaiknya lebih banyak ditekankan pada masalah akhlak dan etika didahulukan. Mulai dari nilai-nilai dasar dalam kehidupan sehari-hari, seperti kejujuran, sayang sesama, sabar, memaafkan, mengucapkan terimakasih ketika diberi, mengucapkan kata tolong jika minta bantuan, bersyukur, dan sebagainya. Untuk syariah dan tauhid, kelak seiring dengan pertambahan usia dan perkembangan pengetahuannya bisa secara bertahap dikenalkan.
Dengan cara bermain: Memperkenalkan Allah, memperkenalkan agama Islam pada anak usia dini untuk tahap pertama, sebaiknya dilakukan dengan cara bermain, dengan cara yang menyenangkan. Game, film, buku cerita, lagu atau media lain yang di era sekarang cukup banyak tersedia bisa digunakan sebagai alat bantu. Memperkenalkan Allah pada balita harus disesuaikan dengan umurnya. Cara menyenangkan lebih mudah diterima dan dipahami oleh anak. Dalam tahap perkenalan, hal-hal yang menakutkan “bahwa kalau bohong nanti masuk neraka, disana apinya panas”, atau ” kalau mencuri nanti diakhirat tangannya dipotong” dsb sebaiknya tidak disampaikan dulu. Kenapa ? karena anak usia dini masih belum faham apa arti pahala, dosa, surga neraka, mereka berfikirnya masih dalam tahap konkrit atau yang nyata-nyata belum hal-hal abstrak. Menakut-nakuti anak justru akan membuat anak punya pemahaman sejak dini bahwa Islam itu agama yang menakutkan dan penuh ancaman. Buat se-fun mungkin, biar anak semangat untuk mempelajari Islam. Misalkan mengenalkan nilai-nilai moral agama lewat permainan dramatisasi, bercerita dengan gambar,  dan   yang suka bukan cuma anaknya, orangtuanya juga.
Sebaiknya ketika mengenalkan agama pada anak gunakan bahasa atau kalimat yang mudah dipahami. Menggunakan bahasa yang rumit, berat, malah membuat anak sulit menangkap apa yang kita maksud. Ketika anak bertanya hal-hal yang kita memang belum mampu menjawab, sebaiknya terus terang saja dan berjanji kita akan sama-sama mencari jawabannya di buku. Menjawab dengan mengada-ada malah bikin anak tambah bingung. Misalnya anak bertanya “kok bisa terjadi banjir sih ma ?”, karena tidak tahu bagaimana menjelaskannya atau tidak punya banyak waktu, lalu orangtua menjawab ” iya itu tandanya Allah marah, abis adik nakal sih gak nurut sama mama.”jawaban yang mengada-ada bisa ditanggapi anak dengan serius. Yang paling baik memang jujur dan katakan apa adanya saja.
Mulai dari contoh sederhana: Menggunakan contoh dari hal-hal yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari dan bisa dilihat anak akan semakin memudahkan anak belajar tentang agama. Kita bisa mengenalkan keberadaan Allah lewat benda-benda yang ada disekitar kita seperti air, pohon, binatang, mama dan papa, tanah, hujan, matahari, pelangi, sayur, buah, beras dsb. Jelaskan pada anak bahwa semua yang ada disekitar kita ada yang menciptakan dan kita wajib berdoa, mengucapkan syukur dan berterimakasih pada Allah. “Coba kalau Allah gak menciptakan sayur, buah, beras, hewan ternak, kita makan apa?” ya dari contoh sederhana dulu biar anak mudah memahami. Lewat contoh tadi sifat-sifat Allah juga bisa dikenalkan, seperti Allah itu Maha Pemurah, Maha Penyayang, Maha Pemberi, karena Allah sayang sama adik makanya Allah menciptakan air, tanaman yang indah, binatang yang lucu-lucu, pelangi, awan, hujan dsb.
Jadi contoh: Cara yang paling efektif sebenarnya adalah dengan memberi contoh lewat perilaku kita. Anak usia dini senang mencontoh apapun yang dia lihat. Belajarnya dengan mengamati. Ketika anak mengamati orangtuanya kemasjid untuk sholat, membaca Al-Qur’an, puasa, berdoa sebelum makan, berdoa sebelum keluar rumah, berdoa sebelum tidur, mengucap salam dsb maka anak pun akan mengikuti. Bagaimana kita mau mengajarkan ibadah pada anak kalau orangtuanya sendiri tidak beribadah. Orangtua seharusnya memang tidak hanya mengajarkan dengan bicara atau nyuruh tapi yang paling penting adalah melakukan. Kalau kita ingin mengenalkan sifat-sifat Allah yang maha Pengasih dan Penyayang maka orangtua sebaiknya tidak marah-marah …, atau kalau kita ingin mengenalkan bahwa Allah itu pemaaf, sebaiknya kita juga memaafkan ketika anak melakukan kesalahan. Dari hal-hal kecil tapi konkrit, itu lebih baik dan lebih mengena.
Konsisten: Konsisten penting kalau kita ingin anak memahami apa yang kita ajarkan. Kalau kita ingin mengajarkan ketika tiba waktu sholat harus segera melaksanakan sholat maka itu tidak hanya berlaku ketika kita dirumah, di luar rumahpun, ketika sedang di mall atau ditempat wisata, harus berlaku juga. Ini akan menunjukkan pada anak bahwa ternyata diatas mama papa ada yang lebih berkuasa yaitu Allah. Kalau tidak maka anak hanya akan beranggapan bahwa ibadah sholat atau sholat tepat waktu hanya dilakukan kalau kita santai-santai dirumah atau saat punya waktu luang, “kalau lagi sibuk dilewatin juga boleh, bukan hal yang penting, mama papa aja gak sholat ketika jalan-jalan”. Jadi sangat berbahaya kalau sejak usia dini sudah tertanam pemahaman seperti itu. Walapun belum wajib tapi dengan melihat sejak dini maka ketika tiba akil baligh anak akan lebih mudah menjalankan kewajibannya karena sudah menjadi kebiasaan. Konsisten tidak hanya soal waktu tapi juga kesamaan pemahaman. Kalau kita ingin mengenalkan agama pada anak maka tidak hanya orangtua yang terlibat atau memberi contoh, semua orang dewasa yang ada dan dekat dengan anak, seperti nenek, kakek, om, bulik, sampai pengasuh juga dilibatkan. Kalau tidak sepaham, anak justru akan bingung misalnya “mama sholat tapi bulik nggak ya”, atau “papa kemasjid tapi om kok malah nonton TV”, “sebenarnya yang harus dicontoh mana nih…”, bisa saja lalu ketika diajak untuk sholat atau ngaji jawaban anak “om aja nggak, kok aku iya sih”. Anak itu kritis….
Libatkan anak: Mengajak anak ketempat ibadah, tarawih, sholat, atau pengajian baik untuk mengenalkan agama sejak dini. Anak ribut dimasjid atau ditempat ibadah sebenarnya tidak akan terjadi kalau orangtua sudah memberi pijakan yang kuat diawal. ” nak, ikut papa ke masjid yuk, tapi disana harus tenang karena masjid tempat untuk berdoa kepada Allah. Kalau mau main boleh tapi dihalaman setelah ibadah, nanti papa temani.  Bermain juga boleh, namanya juga anak-anak yang sedang dalam masa bermain, melarang bermain justru mengabaikan hak mereka, daripada melarang lebih baik jika kita memberi penjelasan kenapa kok mainnya harus ditunda setelah selesai ibadah. Untuk anak usia dini, ikut2an ketika menjalankan ibadah tidak  mengapa, kelak seiring bertambahnya usia anak akan mengerti bahwa semua itu merupakan nilai-nilai yang harus dijalani dalam hidupnya. Di sekolah, selain menstimulasi aspek perkembangan diusia emasnya, anak juga diajarkan untuk bisa bersosialisasi dan mandiri. Dalam memilih sekolahpun maka sebaiknya juga selektif. Segala keputusan yang diambil sebaiknya memang adalah untuk yang terbaik buat si kecil.

0 komentar:

DENGARLAH PERKATAAN ANAK-ANAK KITA.

23.14 TK Al Irsyad Purwokerto 0 Comments

DENGARLAH PERKATAAN ANAK-ANAK KITA. 
By TK AL IRSYAD PURWOKERTO
Dengarlah perkataan anak-anak, merekalah satu-satunya yang dapat dipercaya karena hanya mereka yang pasti menyampaikan kebenaran. Tidak ada kebohongan pada diri anak-anak. Semua yang dikatakannya jujur semata.  Pada saat masih sangat muda, sekitar umur 3 tahunan, seorang anak berbohong karena tidak bisa membedakan mana yang fantasi dan mana yang berupa kebenaran. Pada umur itu, anak-anak juga biasa melupakan apa yang telah dilakukan. Sekitar umur 5 atau 6 tahunan, anak-anak mulai bisa membedakan mana yang merupakan fantasi dan mana yang kenyataan sesungguhnya.  Pada umur ini, anak mulai belajar apa yang disetujui dan apa yang tidak disetujui orangtuanya. Selain itu seorang anak juga mulai membangun rasa bersalah jika melakukan tindakan yang tidak semestinya. Pada saat inilah dimungkinkan bohong dilakukan seorang anak untuk menghindari ketidaksetujuan orangtua atau hukuman. Misalnya karena orangtuanya selalu memarahi bila merusak sesuatu, maka ketika memecahkan gelas sang anak berbohong. Jika mengakui memecahkan gelas, sang anak khawatir bakal mendapatkan kesulitan. Umur 5-6 tahunan juga merupakan umur dimana seorang anak ingin mendapatkan perhatian lebih dari orangtuanya. Oleh karena itu salah satu strategi untuk menarik perhatian adalah dengan berbohong.
Sekitar umur 7-8 tahunan, kebanyakan anak telah belajar membedakan yang kenyataan dan yang berupa fantasi. Umumnya alasan berbohong pada umur ini adalah untuk menghindari hukuman jika berkata jujur atau untuk menghindari sesuatu yang tidak menyenangkan. Pada umur ini, seorang anak juga mulai belajar tentang kesopanan. Mereka mulai bisa berpura-pura menyukai sesuatu yang tidak disukainya. Misalnya ada tetangga memberikan kue, maka akan dibilang sangat enak meskipun tidak menyukai kue itu. Salah satu yang paling menarik mengenai bohong anak-anak pada usia ini adalah bohong menangis untuk membantu temannya yang diganggu teman yang lain. Tangisan membuat kejadian itu diperhatikan orang. Ini artinya bohong digunakan untuk membantu.
Pada saat beranjak remaja, kebohongan biasanya dilakukan untuk melindungi privasi, membangun independensi, dan menghindari kebingungan. Selain itu bisa jadi bohong dilakukan untuk mendapatkan sesuatu yang tidak bisa didapatkan jika mengatakan kebenaran. Misalnya meminta uang untuk membeli mainan tidak akan diberi, tapi meminta uang untuk membeli buku akan diberi. Oleh sebab itu mereka meminta uang pada orangtua untuk membeli mainan meski sebenarnya untuk membeli buku.
Berbohong pada anak-anak sebenarnya sesuatu yang perlu diwaspadai  jika berbohong menjadi kebiasaan atau kompulsif (berulang terus menerus). jika dibiarkan maka anak akan kesulitan ketika bergaul dengan teman-temannya di sekolah ataupun di lingkungan permainan, yang selanjutnya akan menimbulkan masalah lebih parah pada saat tumbuh dewasa. Oleh karena itu sejak dini orangtua harus memberikan pelajaran kejujuran pada anak.
Memberikan hukuman atas kebohongan yang dilakukan anak cenderung malah merugikan karena sang anak berbohong untuk menghindari hukuman, justru mungkin meningkatkan kebohongan yang dilakukan pada masa mendatang ketimbang menurunkannya, karena anak belajar bahwa akan dihukum bila ketahuan tapi tidak  akan dihukum bila tidak ketahuan.  Akibatnya anak akan lebih berusaha agar tidak ketahuan berbohong. Lebih baik membicarakan dari hati ke hati apa akibat-akibat apabila tidak jujur. Diharapkan itu akan menekan ketidakjujuran anak.
Beberapa hal yang bisa dilakukan orangtua untuk melatih kejujuran anak :
  1. Selalu menerangkan dan meminta maaf jika tidak menepati janji
  2. Jika kedapatan berbohong di muka anak, akuilah, dan jelaskan alasannya
  3. Jangan mengatakan kebohongan untuk mendapatkan persetujuan anak
  4. Jangan memberikan terlalu banyak aturan pada anak
  5. Jangan terlalu sering memberikan hukuman pada anak
  6. Jangan langsung marah jika anak melakukan kebohongan, tanyakan dulu mengapa


0 komentar:

LAGU-LAGU ANAK TK AL IRSYAD PURWOKERTO

22.54 TK Al Irsyad Purwokerto 1 Comments

LAGU ANAK TK AL IRSYAD PURWOKERTO 2011
ANAK BARU (MELATIH PERCAYA DIRI)
AKU ANAK BARU TIDAK TAKUT DAN MALU
KARNA USTADZAHKU SANGAT  SAYANG PADAKU
MAMA DAN PAPAKU SILAHKAN PULANG DULU
TIBA WAKTU PULANG MAMA PAPA JEMPUT AKU.

SIKAP BERDO’A ( MELATIH KONSENTRASI)
LUNG GULUNG-GULUNG BENANG DI GULUNG
TAR PUTAR-PUTAR TANGAN DI PUTAR
ULAR MELINGKAR DI PANGGAR BUNDAR
ATAS BAWAH KANAN KIRI SIKAP BERDO’A.

KURA-KURA  (MELATIH MOTORIK ANAK)
INI KURA-KURA TINGGAL DALAM CANGKANG
IA SYANG RUMAHNYA SANGATLAH SAYANG
KEPALANYA KELUAR  JIKA INGIN MAKAN
IA MASUK LAGI JIKA INGIN TIDUR .
 
LABA-LABA ( MELATIH    MOTORK HALUS)
LABA-LABA KECIL NAIK POHON TINGGI
HUJAN TURUN LABA-LABA TERGELINCIR HUSSSS
MATAHARI MUNCUL  POHONNYA KERING
LABA-LABA KECIL NAIK POHON LAGI.

IBU JARI (MELATIH MOTORIK HALUS)
IBU JARI PERTAMA, TELUNJUK YANG KEDUA
PENUNGGUL YANG KETIGA, KEEMPAT MEMAKAI CINCIN
KELIMA JARI KELINGKING,  LA,LA,LA,LA,LA,LA,LA,LA PROK 4  KALI.

MENGENAL  AIUEO (MELAFALKAN  HURUF VOKAL)
ANDAI SAJA TURUN HUJAN ESKRIM OH BETAPA  SENANGNYA
KAN KUBUKA MULUTKU LEBAR-LEBAR  A, AAA,   AAA,  AAA. OH BETAPA SENANGNYA
ANDAI SAJA TURUN  HUJAN COKLAT OPPH BETAPA NIKMATNYA
 KAN KU BUKA MULUTKU LEBAR-LEBAR O, OOO, OOO,OOO.  OH BETAPA  SENANGNYA.

BELAJAR HURUF VOKAL 
A,  A,A,A…A     2  X  AYAMKU ADA TIGA
I,  I, I,I, I.. I        2 X   IKANNYA WARNA WARNI
U,U,U,U…..U    2X ULAR PANJANG BADANNYA
E, E,E,E…..EELANG LEBAR SAYAPNYA
O,O,O,O,O,O  SENANGNYA,  BELAJAR AIUEO
BELAJAR BAHASA INDONESIA AIUEO
EPEK-EPEK   AA, EPEK-EPEK II,  EPEK-EPEK UU,  EPEK-EPEK  EE,EPEK-EPEK OO.

BENDA CIPTAAN ALLAH
MATAHARI SAMSUN,    BULAN QOMARUN
BINTANG ITU NAJMUN,   BATU HAJARUN
ASSAMA’-ASSAMA’  LANGIT ATAPNYA
AL ARDHU-AL ARDHU BULAT BENTUKNYA
AKU CIPTAAN ALLAH
AKU ADALAH AKU, AKU ADALAH SATU
 AKU ADALAH AKU  TAK ADA YANG SEPERTI AKU
AKU SANGAT BANGGA,  BANGGA PADA DIRIKU
KARNA ALLAH  MENCIPTA DARI RAMBUT SAMPAI KAKI
TAK PEDULI AKU TINNGI, TAK PEDULI AKU PENDEK
 AKU BERSYUKUR PADA TUHANKU.
POSISI
BERJALAN KEDEPAN, MUNDUR KEBELAKANG
BERJALAN SAMPING KIRI DAN KANAN
BERJALAN DI  TEMPAT KAKINYA DI ANGKAT 3 KALI(4 X, 5X DST) KITA MELOMPAT, 1,2,3.

MUSLIM DISIPLIN
AKU BANGGA MENJADI SEORANG MUSLIM,  YANG TAAT TERPUJI PATUH HUKUM
PAGI SORE  KU DITEMPAH SLALU AGAR JADI SEORANG MUSLIM DISIPLIN-DISIPLIN- DISIPLIN
ADALAH NAFASKU,  KESETIAAN ADALAH JIWAKU,  KEHORMATAN SEGALA-GALANYA
AKANKU JUNJUNG SELALU I…HU

MARI BERDO’A ( GUBAHAN LAGU TAMAN YANG PALING INDAH OLEH GURU TK b ALIRSYAD PWT)
KAWAN-KAWAN DENGARLAH 2 X
ANGKAT KEDUA TANGANMU
TUNDUKKAN KEPALA
MARI BERDO’A MARI BERDO’A
BERSAMA-SAMA PADA YANG KUASA

SIKAP BERDO’A     
TEPUK JARI SATU   TING
TEPUK JARI DUA    TING TONG
TEPUK JARI TUGA  TING TONG TING
TEPUK JARI EMAPATTING TONG TING TONG
TEPUK JARI LIMA PROK PROK
 BERBUNYI SEMUA PROK PROK
AYO KAWAN DUDUK RAPI KITA MAU BERDOA

SIKLUS HUJAN
AIR LAUT  BILA TERKENA PANAS
MENGUAP NAIK KEATAS
MENGGUMPAL MENJADILAH AWAN
BILA GELAP LALU TURUN HUJAN

ALAT  KOMUNIKASI  (KRING-KRING BUNYI SEPEDA)
ADA BERBAGAI MACAM ALAT KOMUNIKASI
DARI JAMAN DAHULU HINGGA SEKARANG INI
TELEVISI, RADIO, SURAT KABAR , MAJALAH
TELEPHON DAN INTERNET SEMUA TERASA DEKAT
KRING KRING   KRING BUNYI TELEPHON
TELEPHON TERUS BERDERING
TONG-TONG TONG BUNYI KENTONGAN
TANDA BAHAYA DATANG
KLAP KLIP LAMPU MORSE
DIPAKAI PARA  PELAUT
BERKIBAR  BENDERANYA
SEMAPHORLAH NAMANYA

PLANET  (LAGU  MATAHARI TERBENAM)
PLANET ADA SEMBILAN  KITA HARUS TAHU
JANGAN LUPA ENGKAU LUPAKAN   PLANET ADA SEMBILAN
JUPITER PROK3X,  URANUS, VENUS, SATURNUS,  MARS PROK3X, NEPTUNUS,  MARKURIUS JUGA PLUTO.
 SIKLUS AIR 
AIR  LAUT BILA TERKENA GEMPA
BERGOYANG NAIK KEDARA
MENGHEMPAS SEMUA YANG ADA
JIKA TERJADI ITULAH TSUNAMI

HIJRAH ( LAGU NAIK-NAIK KEPUNCAK GUNUNG)
RASULULLAH HIJRAH MADINAH
KARENA PERINTAH ALLAH
SEMUA UMMAT BERSUKA CITA
MENYAMBUT   RASULULLAH
KIRI-KANAN KULIHAT   SAJA, BANYAK PADANG PASIRNYA
KIRI-KANAN KULIHAT   SAJA,  BANYAK POHON KURMANYA
 HIJRAH HIJRAH DARI MEKKAH DATANG  KE MADINAH 2X

DESA ( LAGU BINTANG KECIL)
SAWAH LADANGKULIHAT DI DESA
SEJUK SEGAR UDARA DI SANA
AKU INGIN BERLIBUR DI SANA
AYAH BUNDA JUGA ADIK DAN KAKAK

1 komentar:

foto lomba KTI

22.25 TK Al Irsyad Purwokerto 0 Comments

Foto Lomba Karya Ilmiah di Provinsi Jawa Tengah
13 November 2011



     






0 komentar:

Karya Tulis Ilmiah Nursabiha

21.57 TK Al Irsyad Purwokerto 0 Comments

Untuk  melihat "Karya Tulis Ilmiah Nursabiha"  Download di sini

0 komentar: